Informasi Perhitungan Untung Budidaya Semut Jepang


    Informasi Kalkulasi ini saya ambil dari dua sumber terkait, Pertama khasiat semut jepang dan Kedua forum komunitas semut jepang. Sebelumnya sudah saya bahas juga di Modul Panduan Budidaya serta Postingan Liputan Budidaya. Tujuan posting ini adalah mengetahui prakiraan untuk awal modal serta balik modal atau keuntungan yang akan dicapai sembari amal kepada orang yang membutuhkan.

#1.
     Bagaimana penghitungan usaha Bisnis Semut Jepang? Semut adalah hewan kecil yang keberadaannya kadang tak diindahkan. Tapi kini ada varietas semut baru bernama Semut Jepang/Kumbang Mekkah yang manfaatnya dipercaya sebagai obat. Karena berfungsi sebagai obat alternatif itu maka permintaan akan hewan ini terus meningkat dan membuka peluang bisnis baru bagi sebagian orang yang tertarik membudidayakannya.

     Budidaya semut ini pun terbilang murah dan mudah. Perkembangbiakannya pun cepat dan banyak. Nah bagi Anda yang tertarik usaha ternak Semut Jepang, berikut kami berikan contoh illustrasi gambaran awal usahanya.

Modal                                                        Rp 929.000
Bibit (300 ekor)                                         Rp 900.000
Nampan/Baki/Toples                               Rp 20.000
Kapas 1 kantong                                     Rp 4.000
Ragi Tape (1 kantong isi 50 pcs)              Rp 5.000

Biaya Operasional Selama 6 Minggu            Rp 300.000
Listrik dan Internet                                   Rp 200.000
Packaging dll.                                           Rp 100.000

Catatan: Usaha dilakukan tanpa bantuan tenaga kerja.

     Dari perhitungan di atas, modal awal yang dibutuhkan untuk menjalankan usaha Semut Jepang skala rumahan hanya Rp 929.000. Selama pemeliharaan 6 minggu (1,5 bulan) dari 300 bibit bisa berkembang biak 5 kali lipat dari jumlah awal atau sekitar 1500 Semut Jepang baru. Dengan harga jual Semut Jepang Rp 3.000/ekor, maka dapat diproyeksikan:

Omset Rp 1500 ekor x Rp 3.000/ekor =                Rp 4.500.000
Biaya Operasional                                                 Rp 300.000
Keuntungan bersih (93%)                                   Rp 4.200.000

Return on investment (Balik Modal) setelah penjualan pertama.

#2.

   Saya coba membuat analisa apa adanya tentang usaha yang saya lakukan, (saya yang dimaksud adalah Pak Sigit) lebih lengkapnya sebagai berikut :

#PERKIRAAN ANALISA USAHA SEMUT JEPANG

BIAYA :
~ Wadah (Toples bekas ) 1 buah Rp. 2.000,-(maksimal
~ Kapas (yang paling murah) 1 plastik Rp. 1.500,-(yang murah)
~ Ragi Tape(harga pasaran) 1 plastik Rp. 5.500,-
~ Upah (upah untuk diri sendiri) Rp.2.000,-/hari Rp. 60.000,-/hari
~ Bibit semut Jepang 50 ekor @Rp.1.000,- Rp. 50.000,-
~ Total Biaya awal Rp.119.00,-(modal minim)
~ Panen : 1 bulan kemudian
~ Perkiraan terjual 250 ekor @ Rp.1.000,- Rp.250.000,-(perhitungan kasar)
~ Keuntungan kotor = Rp.250.000,- (-) Rp.119.000,- = Rp.131.000,-
~ Kalau penjualan Rp.500,-/ekor maka = Rp.125.000,-
~ Keuntungan kotor = Rp.125.000,- (-) Rp.119.000,- = Rp.6.000,-

 Dari hitung-hitungan sederhana tersebut, dengan Penjualan Rp.1.000,-/ekor keuntungannya moderat dan tidak terlalu serakah, karena yang paling utama adalah kesembuhan orang yang membeli semut jepang kita, baru setelah itu keuntungan akan mengikuti.....

Terima Kasih atas Perhatiaannya.

0 komentar:

Posting Komentar