Bahaya Ragi Tape untuk Pakan Semut Jepang


#Postingan penulis buat karena adanya informasi dari Pelanggan yang membudidaya Semut Jepang. Beliau menemukan kasus bahwa penggunaan ragi busuk (kadaluarsa/sudah lama) sebagai pakan juga mempengaruhi kondisi Semut Jepang, maka dengan ini dianjurkan pada Peternak Semut Jepang atau yang ingin mengembangbiakkannya untuk konsumsi pribadi harap menggunakan Ragi yang masih baru bukan yang sudah busuk.

Selain itu mengingat Semut Jepang ini akan kita makan atau konsumsi maka kita juga harus merawat wadah tempat kembang biaknya dengan membersihkannya dari sisa - sisa ragi tape, lebih lengkapnya klik link berikut : Perawatan Wadah Semut Jepang

 

Contoh : Ragi yang aman untuk pakan semut jepang dari pengalaman penulis adalah menggunakan merk NKL, disamping kiri dan diatas deskripsi ini adalah gambar detailnya.

#Tambahan untuk informasi pemberian pakan sebaiknya dibiarkan utuh atau dipecahin menjadi kecil? bahkan serbuk dengan tujuan mempermudah dalam semut jepang/ulat untuk memakannya. Menurut Penulis pribadi adalah dengan membiarkannya utuh saja tetapi kalopun dipecah - kecil yang penting merata di semua tempat/ wadah sehinga semut dapat menjangkaunya. Kalo dipecahkan menjadi serbuk akan cepat membuat kotor tempat/ wadah yang berakibat kapas menjadi kecoklatan sehingga harus dilakukan proses penggantian.



#Update : Info Tambahan dari Mas Sigit, Lihat gambar untuk detail keterangan mengenai ragi tape yang dapat membahayakan Semut Jepang itu sendiri. Selain itu terdapat juga kutu ragi tape yang menganggu proses pemberian pakan semut jepang, menyebabkan ragi tape cepat busuk. Lebih lengkapnya Kutu Ragi Tape.
Demikian informasi yang dapat saya sampaikan, semoga dapat membantu dalam proses budidaya Semut Jepang itu sendiri.

14 komentar: Leave Your Comments

  1. Mas Indra mau tanya nih sy juga baru 1 bulan beternak semut jepang awal2 bagus,lincah,kapasnya mengembang sy pun mengkonsumsinya lama2 semut nya ga mau makan,lemas,kapasnya pun mulai mengkerut lepek seperti kasur yang sudah lama ahirnya semutnya pun pada mati jadi gimana tuh mas? terimakasih sebelum dan sesudahnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. inji sdh sy share ttg cara mmbrsihkan wadah semut jepang krn akan mmpgaruhi prkmbangan semut jepang itu sndri .. :) bs cek di artikel" di blog ini ..

      bnyk faktor yg mmpgaruhi kmatian semut jepang .. trima kasih kembali ..

      Hapus

    2. Artikelnya bermanfaat kak, ini saya juga punya artikel tentang Manfaat Semut Jepang bagi Kesehatan, smoga dpt saling melengkapi

      10 Hasiat Semut Jepang bagi Kesehatan

      Hapus
  2. ikut share pengalaman beternak semut jepang : ketika saya masukkan semut jepang ke dalam toples beling, ternyata semut jepang yang sedang saya kembang biakan mewnjadi mati, kemudian saya minta lagi semut jepang pada teman, dan saya letakkan pada wadah/toples plastik, barulah semut jepang tsb berkembang biak dg pesat

    BalasHapus
    Balasan
    1. okay terima kasih untuk pengalaman berharganya .. :) smoga mmbntu rekan rekan pembudidaya atau yang akan mulai budidaya ..

      Hapus
  3. Om nanya donk. Kalo seandainya gak ada ragi tape atau kehabisan, pakan alternatifnya apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo kehabisan bisa bikin ragi tape sndiri tutorialnya juga sdh sy sediakan di posting .. :) terima kasih

      Hapus
  4. Permisi mass...nihh saya juga ada ragi warna nya kecoklatan dan ada sperti kutu ragi...apakah itu sudah kadaluarsa...???

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap itu biasanya sudah kadaluarsa atau tdak layak untuk diberikan ke semut jepang krn akan mmpengaruhi proses kemban biak .. terima kasih

      Hapus
  5. Terima kasih infonya mas, sangat membantu sekali...

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kembali .. :) smoga bermanfaat ..

      Hapus
  6. cobain aah.. makasih imponya kang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kembali dan smoga bermanfaat . :)

      Hapus
  7. Kemarane asaya coba pakai sawi.. Ternyata dalam 1 malam habis tanpa sisa sedikitpun.. Tp blm tau efek jangka panjangnya...

    BalasHapus