Siklus Metamorfosa dari Semut Jepang



Nah karena banyak pertanyaan mengenai bagaiman metamorfosa Semut Jepang ini maka Penulis akan menjelaskan dengan singkat mengenai alur dari Metamorfosanya. Langsung saja lebih lengkapnya ikuti gambar dibawah ini :

Pada gambar Pertama dibawah ini adalah gambar yang banyak bermunculan di Internet memang secara Garis besar benar seperti ini. tetapi Illustrasi dibawah ini adalah Proses Metamorfosa Ulat Hongkong.


Sedangkan yang coba diteliti oleh Penulis adalah dengan Hasil berikut ini, Pada bagian kumbang Putih -> Coklat -> Kemudian menjadi Hitam itu memang benar. Untuk Ulat hanya mengalami perubahan untuk ukurannya saja kemudian mengalami proses Pupa atau menjadi Kepompong baru kemudian menjadi Kumbang, dan Besar kumbangnya juga dipengaruhi oleh asupan makanan dan juga suhu dari Tempat atau Wadah itu sendiri.


Dan kegiatan Semut Jepang sendiri adalah seperti pada gambar dibawah ini, Seperti layaknya hewan lain untuk bertahan hidup adalah dengan menjadi indukan, kemudian mencari makanan lalu mencari pasangan untuk berkembang biak atau meneruskan generasi sehingga tidak terjadi kepunahan pada ras tersebut.


#Tambahan Informasi dari Blog Jp-Ant.blogspot.com mengenai proses metamorfosa Semut Jepang.


Update Info : dari Blog JP-Ant semut jepang ini berbeda dengan semut lainnya, jika kita amati semut jepang ini cenderung suka berkembang biak atau kawin sehingga mempermudah kita untuk membudidayakan, proses telur / larva semut jepang yang dihasilkan memerlukan waktu kurang lebih satu bulan untuk menjadi anakan semut jepang.
#1. Umur 10 harian.
#2. Umur 20 harian.
#3. Umur 27 harian yang siap berevolusi jadi semut jepang.
#4. Proses perubahan dari larva menjadi kumbang dari semut jepang.
Dari proses 2 ke 3 ini istilah jawa melungsungi (berngati kulit/melepaskan kulit yang lama)
selama proses larva ini harus intens dikasih ragi tape jangan sampai telat atau kehabisan karena dapat mempengaruhi pertumbuhan larva dari semut jepang tersebut. 

Sekian penjelasan mengenai Siklus atau Metamorfosa Semut Jepang, Umur Semut Jepang sendiri pernah Penulis test sekitar 6 Bulan kemudian mati di dalam kapas.

37 komentar: Leave Your Comments

  1. makasih mbah atas pencerahannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama" gan , terima kasih sudah sempet mampir .. :) tapi jangan panggil mbah gan , ane masih muda wkwkokowkowko

      Hapus
  2. Terimakasih pencerahannya om.. Awalnya sempat adu argument ama istri, krn dikira belatung.. Hehehe.. Jadi yg udh bentuk semut tp warna coklat itu yg masih muda ya? Ane kira malah yg udah tua.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. okay terima ksih kembali mas .. iya masih muda dan belum cocok untuk dikonsumsi atau dijual .. :) terima kasih

      Hapus
  3. Sama gan q juga bru aja adu argumen dikirain belaung sampek ada yang dibuang sama ibuq wakaka

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkowkowkowkokow .. banyak kok gan yang begitu .. smpai bilang kenapa kok gag bsa kembang biak dan makin habis semutnya .. dikarenakan ulat - ulatnya pada dibuangin .. :) smoga bermanfaat infonya ya .. sukses untuk budidayanya .. terima kasih

      Hapus
  4. Oya gan untuk pengantian kapasnya itu brapa bulan sekali mbah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. skitar 1-3 bulan sekali gan :) terima kasih ..

      Hapus
  5. mas kapasnya harus diganti ya???? berapa lama sekali?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap diganti skitar 1-3 bulan sekali .. dlihat dri warna kapas yang sudah menghitam maka perlu diganti :) terima kasih

      Hapus
  6. bro semut jepang ku kok gak mau bangun ya? belom mati tapi gak mau bangun bangun . itu ke kenapa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. biasanya itu proses mengandung gan atau proses mempertahankan diri dengan berpura pura mati :) ..

      Hapus
  7. Sempet bingung ada ulet di semut jepang saya...
    Ternyata itu anakannya toh... hahaha
    Maklum bru awalan ngembang biakin semut luar negri

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gan anakannya wkwkwkw :) sukses untuk budidayanya ya ..

      Hapus
  8. Semut jepang itu awalnya ulet hongkong ya?? Maaf gan new bee

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan gan karena berbeda bisa dibaca pnjelasannya dipostingan .. cmn bentuknya hampir mirip :) terima kasih ..

      Hapus
  9. Saya Juga Lagi Coba "Ngawinin" Semut Jepang Di Kaleng T*ngo. Doain ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. okay smoga sukses untuk budidayanya .. amin :)

      Hapus
  10. 1 indukan setelah kawin bs menghasilkan berapa telur ya? dan indukan betina apa bisa kawin dg beberapa pejantan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo smpai sedetail itu sy blm bs mnjawab .. yang pasti pnigkatan persiklus 2-3 kali lipat .. sy rasa bisa krn jantan dn betina bergerumbul jadi satu koloni .. jg tdk mgkin jk hnya kawin dg pejantan yg sama .. terima kasih

      Hapus
  11. Cara bedain betina sama jantan'y gimana tuh??

    BalasHapus
    Balasan
    1. detailnya sih blum ad tp klo dr pgalaman .. yg betina lebh gendut oval, klo yg jantan lonjong .. terima kasih

      Hapus
  12. Saya juga memelihara semut jepang di toples besar, setelah beberapa minggu saya lihat lg ternyata banyak belatung kecil2, saya ngeri pertama nya, tap setelah membaca artikel2 ternyata belatung itu telurnya yang mau berkembang biak jadi semut jepang ya gan ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. inggih tepat sekali ... smoga budidayanya sukses .. amin terima kasih sdh mampir ..

      Hapus
  13. Mas kalau anakannya lahir, induknya dipisah gapapa kan ke tempat lain supaya cepat berkembang biak lg?

    BalasHapus
    Balasan
    1. inggih tidak apa apa kok .. krn itu salah satu mmpercepat proses kembang biak .. terima kasih

      Hapus
  14. Ini ulet nya apa ulet hongkong mas?

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg illustrasi gmbr pertama iya gan .. cmn beda kok antara ulat hgkg sm semut jepang sdh sy jelaskan dtulisan sm gmbar di arikel .. terima kasih

      Hapus
  15. Mas, semut jepang telurnya kecil'' kya debu y ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyap kaya debu tetapi menempel dikapas atau dinding toples .. :) jd tdk bercampur dg kotoran ragi yg dbrsihkan ..

      Hapus
  16. Thank u Bang Infonya, saya lagi belajar budidaya semut jepang, doakan sukses ya. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih kembali .. smoga bermanfaat dan sukses untuk budidayanya .. :)

      Hapus
  17. Umur semut jepang yg bibitan berapa bula. Ya gan...

    BalasHapus
  18. Bang indra, proses penernakan sedang sedang berjalan. Tapi ada yg mengatakan bahwa konsumsi semut jepang tidak baik krn tidak steril dan bnyak bakteri. Gmn tanggapan abang nih ?

    Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. trgntg konsumsi yang bagaimana .. klo anjuran sy ssuai modul dan yg sy share adl knsumsi dg cara baik dn aman .. krn smpai skrg blm ad laporan sprti isu kmrin ..

      berkenaan isu kmrin bs cek dimari gans .. news.detik.com/berita/3137852/broadcast-semut-jepang-jadi-obat-diabetes-namun-membahayakan-usus

      Hapus
  19. Mau tanya mas,larva ny semut jepang dikasih makan juga ya mas, soalny se tau saya ulat hongkong itu makan mas
    Terimakasih

    BalasHapus