Perawatan Tempat atau Wadah Semut Jepang



Nah pada kesempatan kali ini Penulis akan menjelaskan bagaimana perawatan mengenai Wadah/ Tempat dari sisa Ragi Tape yang berguna sebagai Pakan dari Semut Jepang

"Alasan kenapa sih harus dibersihkan, mengapa tidak dibiarkan begitu saja ?."

"Okay untuk menjawab hal ini Penulis akan menjelaskan dengan singkat, sekarang Semut Jepang ini akan kita konsumsi bukan ?,"

Penulis anggap jawaban "Ya", nah ketika dimakan tentunya harus higienis dan bersih sehingga harus terbebas dari kotoran pakan ragi yang menempel di badan Semut tersebut. Tentunya jika kita biarkan wadah tetap kotor oleh sisa pakan ragi tentunya akan mengganggu sistem pencernaan kita saat Semut tertelan oleh tubuh manusia bukan ?.

"Terus apakah untuk kapas tempat kembang biak juga harus di ganti ?,"

Tentu jika kapas sudah terlihat kotor dan coba dibelah pada bagian tengahnya apakah ada Semut yang terjepit didalam dan mati, jika ya Siapkan tempat/wadah baru dan bongkar terlebih dahulu kemudian pindahkan Semut beserta ulat - ulatnya ke tempat/wadah yang baru.

Untuk memindahkan apa yang didalam kapas memang mudah karena hanya cukup menggunakan tangan kosong, tentunya "cuci tangan dulu ya !". Tetapi untuk memindahkan yang tersemat di dalam sisa - sisa pakan ragi kita membutuhkan sebuah saringan dan tempat/wadah untuk menampung sisa dari pakan ragi tersebut, Selengkapnya akan dijelaskan pada gambar di bawah ini.




Pada Illustrasi gambar terdapat 6 langkah singkat, tentunya akan dijelaskan lebih lengkap oleh Penulis :

1. Pada langkah pertama tentunya kita siapkan saringan dan juga baskom serta toples kosong untuk wadah sisa pakan ragi. 

#Pada saat memindahkan semut, periksa dahulu apakah jauh dari jangkauan Semut Merah karena Semut Jepang akan tercium oleh Semut Pemangsa.

2. Pada langkah kedua pindahkan kapas/ ganti kapas dengan yang baru dan tempatkan ke dalam baskom. Lalu pada toples yang berisikan biarkan sisa pakan ragi beserta Ulat - ulat seperti pada Gambar 2.

3. Barulah pada langkah ketiga kita pindahkan isi Toples Lama ke saringan secara perlahan sehingga tidak tumpah sana - tumpah sini.

#Mohon pakai masker dapat dibeli di Apotik untuk terhindar dari debu - debu sisa ragi.

4. Kemudian goyang - goyangkan sehingga tersisa hanya Ragi berukuran besar dan juga Ulat - ulat serta kumbang - kumbang kecil.

5. Nah pada gambar langkah kelima sisa ragi boleh dibuang tetapi pastikan terlebih dahulu bahwa sudah tidak ada yang tersisa dari Toples Lama.

6. Langkah keenam, silahkan pindahkan isi dari saringan tadi ke Tempat/Wadah yang baru. Selesai

"Sekarang masuk ke pertanyaan, Kapan Wadah/Tempat ini harus dibersihkan ?"
Sebenarnya dibersihkan atau tidaknya tergantung seberapa sering kita memberi Pakan Ragi, karena dengan semakin seringnya maka akan semakin cepat sisa Pakan Ragi akan terkumpul. Tetapi kalo sesuai petunjuk dan anjuran Penulis yang sudah dilampirkan dalam Modul Berternak Semut Jepang sekitar 2-3 bulan sekali dilakukan pembersihan Wadah/Tempat, dan untuk Kapas sekitar 3-4 bulan sekali tergantung dari warna Kapas itu sendiri.

Terima Kasih atas Pehatiannya

20 komentar: Leave Your Comments

  1. terima kasih gan atas infonya, btw selain toples, adakah wadah lain buat budidaya semut jepang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. mgkin bs dcri alternatifnya gan .. yg tdak bs mmbuat semut kabur dan sirkulasi udara terjaga .. :)

      Hapus
    2. Sy mau tanya boleh ga semut jepang d konsumsi dalam keadaan sudah mati sendiri tanpa d matikn

      Hapus
    3. untuk mati sndri klo mmg brusan sih gpp tp klo sdh lbh dr 3 hari baiknya dbuang saja krn krg berkhasiat dn dtakutkan ad bakteri yang mnyebabkan pnyakit.. terima kasih ..

      Hapus
  2. apakah si kapas bisa d ganti dgn busa penyaring akuarium?

    BalasHapus
    Balasan
    1. blm ad yg mncobanya sih .. tpi bukannya terlalu kaku dn kasar .. tp mmng berongga" tkutnya semut terjebak ddlam .. :) terima kasih jd anjuran sy tidak ,,

      Hapus
  3. Jika di sela-sela kapas ada beberapa ulat semut jepang yang tidak bergerak apakah ulat tersebut mati? Atau memang ulat semut jepang jarang bergerak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ulat semut sering bergerak jk tdk bergerak bs jd dia proses mnjadi pupa/larva .. atau bs juga mati .. :) bs dpisahkan utk memastikan hal itu .. trima kasih ..

      Hapus
  4. Bagaimana cara memisahkan larva yg sudah masuk ke dalam celah" kapas??

    BalasHapus
    Balasan
    1. bs dg cara dbongkar kapasnya dan ckup dpindahkan dg tangan kosong gan ,, :) terima kasih

      Hapus
  5. Maaf mau tanya, misal semut japan selain di kasih ragi misal roti gmn ya mas , , mohon bimbingan nya , ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo anjuran sy ragi saja gan krena apa sih .. soalnya ragi sdh terbukti mmberikan khasiat dlm tbuh manusia aplgi dmakan semut jepang jadinya double .. dan testimonial kbnyakan rekan" konsumen adl dr semut yg dberi akan ragi .. klo roti dtakutkan menjamur gan .. tp silahkan jk ingin mncoba .. :) terima kasih

      Hapus
  6. mengapa wadah semut bisa keringatan seperti ada penguapan dan kapas ada kelembaban

    BalasHapus
    Balasan
    1. sy prnah awal awal budidaya dlu sperti ini klupaan lubangi toples .. :) ini dkrenakan sirkulasi udara tdk ada alias kedap dn perbandingan ragi bersifat panas menguap mnyebabkan toples menjadi lembab dan lengket .. berbau tidak enak karena semut kebanyakan mati didalam .. terima kasih

      Hapus
  7. Mas indra, semiut jepang ini ga perlu air ya? Bisa terbang atau lompat jauh ngga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. inji pak tdk perlu .. dan tdk bs terbang atau lompat kok jd aman aman sj dtoplesnya.. :) trima kasih

      Hapus
  8. Coba Jualan Semut Jepang Juga Ah...

    BalasHapus
  9. Mas indra mau tanya, saya buka toples yg berisi semut jepang dan bau nya kok ga enak ya, apakah ada yg salah atau emang bau nya seperti itu, saya baru plihara sekitar 1 bulan lebih dan sudah ada ulet2 nya, terimakasih

    BalasHapus
    Balasan
    1. inggih mmang baunya tidak enak ,. smacam bau ragi .. tp jk baunya terlalu menusuk bs jd itu kapas hrus dganti .. tandanya meghitam dn bnyak kotoran bekas ragi .. :) terima kasih kembali

      Hapus