Manfaat semut jepang dan apakah semut jepang itu ?


     Hmm mengenai Semut Jepang ya, aku ceritain sedikit ini dari beberapa artikel yang aku rangkum sih jadi mohon maaf jika terjadi kekeliruan informasi. Semut Jepang itu salah satu jenis serangga dalam keluarga spesies dari sekelompok serangga kecil anggota Marga Tenebrio dan Tribolium (Ordo Coleoptera).
     Nah, istilah Semut Jepang di masyarakat Indonesia sekarang ini hanya sebuah sebutan agar mudah diingat ketika ingin diceritakan ke orang lain, menurut ceritanya karena asal muasal Semut Jepang ini memang berasal dari Negara Matahari Terbit yaitu Negara Jepang tapi penulis sendiri memperolehnya dari saudara yang di Papua jadi penulis menyampaikan ke teman - teman seperti itu. Pernah beberapa waktu lalu penulis cari di database Jepang mengenai jenis - jenis Semut juga tak ketemu soalnya, makanya penulis juga gak berani jamin ini memang dari sana. 
     Semut Jepang memang bisa disebut serangga yang berfungsi sebagai obat herbal atau terapi, karena sangat banyak Manfaat dan Khasiatnya dalam menyembuhkan penyakit yang diderita manusia. Dari penulis sendiri sih awalnya Saudara yang mencobanya dan memang ada efeknya seperti turunnya kadar gula , penyakit stroke yang mulai bisa menggerakkan anggota badannya. Banyak deh ... tapi penulis juga gak bisa jamin bisa menyembuhkan 100% loh, karena kesembuhan hanya atas izin Allah , sebagai manusia kita hanya bisa berdo'a dan berusaha. Insya Allah melalui konsumsi Semut Jepang ini dapat menyembuhkan penyakit yang diderita oleh teman - teman.

     Oh iya, sekarang mengenai ciri - ciri Semut Jepang itu seperti berikut ini penulis jelaskan ;

  • Berbadan Keras bukan lunak seperti semut umumnya. (Seperti Kutu Beras lah!).
  • Memiliki 3 pasang kaki dan sepasang antena pada tubuhnya.
  • Memiliki 4 fase perubahan fisik dari telur hingga dewasa.
  • Bersayap tetapi tidak dapat terbang. (Sayap seperti kumbang).
  • Hidup berkelompok (Koloni).
  • Suka bereproduksi
  • Tidak Agresif (Kecuali jika terkena sinar matahari).
  • Bukan hewan kanibal

Nah sekarang ada perdebatan sih, mengenai Semut Jepang apa bukan Ulat Hongkong ?
Memang Morfologi Semut Jepang diatas seperti Morfologi ulat hongkong atau ulat kandang atau ulat jerman yang banyak dijual oleh pedagang pakan burung ocehan. 


     Namun Perbedaan Jelas Semut Jepang Asli terletak disaat Semut Jepang masih menjadi ulat, Karena Ulat Semut Jepang Tidak Mengalami Proses Moulting Atau Ganti Kulit yang sangat jelas berbeda dengan Ulat Hongkong, Ulat Kandang maupun Ulat Jerman yang akan mengalami lebih dari 10 kali proses moulting atau berganti kulit semasa menjadi Ulat. Dan juga dari makanan dan perawatannya juga berbeda.


Nah yang paling penting menurut penulis sih, apa indukan ulat hongkong/kandang atau jerman sudah pernah ada yang coba makan dan terbukti bisa menyembuhkan penyakit ? .. Kira - kira seperti itu sih menurut penulis , beberapa artikel juga menyebutkan Enzim dari semut jepang itulah yang bisa menyembuhkan penyakit.


Oke, kenapa Semut Jepang terkenal, ya karena kemampuannya dalam menyembuhkan beberapa penyakit kronis. Untuk detailnya mengenai manfaat / khasiat Semut Jepang sendiri telah penulis rangkum seperti berikut:

1. Menstabilkan kadar gula dalam darah (untuk pasien diabetes).
2. Menormalkan asam urat, kolesterol, dan tekanan darah (bagi penderita hypertensi).
3. Mengobati penyakit jantung.
4. Menambah vitalitas untuk Pria (Lemah Syahwat) atau Wanita (Libido).
5. Mengobati penyakit Kencing Manis.
6. Mengobati penyakit Hati , Ambien atau Wasir.
7. Meningkatkan Daya Tahan Tubuh ( Immune ).
8. Dan berbagai macam penyakit lainnya.

Namun beberapa teman dari penulis juga pernah mempertanyakan, apa bisa untuk penyakit lain seperti tulang, penyembuhan habis kecelakaan, kesemutan, pusing berkepanjangan, dan banyak lagi. Saran dari penulis apa salahnya mencoba sih, tapi tetap ingat selalu berdo'a dan jangan terlalu banyak mengkonsumsi Semut Jepang ini dalam sekali makan. Karena saudara penulis dulu sempat drop (pingsan) karena terlalu banyak mengkonsumsinya dalam sekali makan.


      Akhirnya sampai disini dulu mengenai Semut Jepangnya, Terima kasih loh, sudah mampir dan monggo kalo ada yang mau ditanyakan bisa komentar atau hubungi penulis. See yaaa . . .

21 komentar: Leave Your Comments

  1. Kalau bukan dari hasil penelitian medis, bagamana sejarah awalnya bisa diketahui kemanfaatan semut jepang ? dan bagaima bisa diketahui ukuran aturan minumnya kalau belum diketahui kandungan zat yg terdapat dalam semut jepang ? terima kasih infonya

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertanyaan yg sangat bagus pak, sy dlu jg brtanya" ttg ini tp klo mnrt pndapat saya ..
      klo utk manfaat krn ada yg inisiatif mncoba utk bbrp pnyakit ssuai yg dgmbarkan ttg khasiat semut jepang, jd berdasar testimoni dan coba - coba .. :)

      sdagkan utk dosisnya knapa bs 3 knapa bs 5 ekor perhari itu brdasar dr rekan - rekn yg mncoba sblmnya dn byasanya dg dosis sprti itu, pdahal dlm prakteknya tdk smua cocok dg dosis 5 ekor, maka dg itu sy katakan utk membuat dosis pnyesuaian misal minggu pertama 5 ekor, dirasakan ad prubahan atau tdak , jk ada dn tdk ad keluhan bs dg dsis sprti itu..

      ttapi jk tdk ad prubahan bs dnaikkan smpai 10 ekor perhari jk dlm 1 bulan knsumsi tdk mndapat efek bs dhentikan .. :) krn semut jepang hny alternatif .. terima kasih utk prtanyaannya dn smoga bermanfaat

      Hapus
  2. saya beberapa waktu lalu menemukan hewan hampir sama yg sejenis dan ciri"nya hampir sama. hanya dia tinggal liar dan berdiam di batang yg sudah busuk dan sudah mirip dengan kapas. pas saya bawa ke rumah dan saya teliti ternyata yg jantan memiliki tanduk. apakah dapat membantu saya dalam hal ini. pin bbm saya 549a5498

    BalasHapus
    Balasan
    1. bs invite sy di 322c45f6 .. mgkin pgalaman agan bs mmbntu teman - teman dlm mmbedakan semut jepang .. :) trima kasih

      Hapus
    2. Iya agan syahtra,aq jga pernh liat dan klo d pegang pasti diam

      Hapus
    3. terima kasih untuk komentarnya mas miftah mip silahkan jk ada yang ditanyakan mengenai ciri khas semut jepang .. soalnya semut jepang tidak bertanduk seperti kutu beras dan kalo dipegang juga tetap bergerak .. :)

      Hapus
  3. berapa lamanya pengembang biak nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo dari rata rata , untuk eprkali siklus 1-2 bulan dengan peningkatan 2 - 3 kali lipat .. :)

      Hapus
  4. berhubung sy orgnya sangat penasaran & ga mau menelan begitu saja informasi yg sy dpt dr org, makanya sy coba korek2 internet utk cari informasi mengenai serangga ini.

    akhirnya sy dapatkan beberapa hal yg mungkin bisa utk menjadi informasi dasar yg mungkin bisa membantu pencarian informasi lanjutan, berhubung info ttg serangga yg satu ini masih sangat langka di internet.

    serangga ini mempunyai nama latin Palembus dermestoides atau Ulomoides dermestoides, serangga ini masih satu keluarga dgn jenis kumbang, kumbang ini diketahui pertama kali berasal dari amerika latin dan sering disebut sbg 'kumbang kanker', 'kumbang asma' & 'kumbang kacang', krn dinegara2 amerika latin khususnya argentina, kumbang ini memang dikonsumsi utk pengobatan kanker, asma dan penyakit lainnya.

    semoga bermanfaat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah maaf ya gan baru sempet respon , dan informasi yang menarik .. nanti sy coba jadikan postingan dengan mengumpulkan bahan - bahannya dahulu .. terima kasih sudah berbagi gan .. semoga bermanfaat untuk semua .. :) salam kenal sebelumnya ..

      Hapus
  5. SUDAH DILAKUKAN PENELITIAN SECARA ILMUAH BELUM ? TERDAPAT KANDUNGAN APA SAJA SEHINGGA KONON DAPAT DIGUNAKAN PENGOBATAN DARI BERBAGAI PENYAKIT ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampai sekrang belum ada inf mngenai sudah dlakukannya penelitian ilmia atau klinis .. :) hanya artikel yang menjelaskan kandungan berdasar penyakit yang disembuhkan .. bisa di cek di postingan kandungan .. Terima kasih sudah mampir pak ..

      Hapus
  6. untuk melakukan penelitian itu membutuhkan biaya yang tidak sedikit makanya pihak pemerintah mungkin juga berpikir untuk mengujinya secara klinis, dan kalo emang terbukti khasiatnya bisa-bisa obat dokter gak laku deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tepat sekali .. mgkin bgitu juga tpi kan dokter menangani bnyk pnyakit .. :) jd klo gag laku saya rasa enggak .. hehehe .. terima kasih sudah mampir dn sukses slalu .. amin

      Hapus
  7. Mas saya juga punya semut jepang di rumah, saya ingin brtanya apakah semut jepang itu dapat di konsumsi dari oleh semua umur atau hanya untuk umur tertentu saja ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah untuk itu anjuran saya jgn utk anak kcil atau ibu mnyusui dlu deh .. klo tdak urgent .. :) krn blm ad pnlitian klinisnya .. takutnya ad side effect .. :) terima kasih

      Hapus
  8. Mas Indra,sy sudah konsumsi semut jepang selama 1mg.sy cek gula darah saya jd 120 yang biasanya 220.Tapi saya dapat informasi dari penelitian semut jepang itu mengandung firus berbahaya sehingga saya berhenti mengkonsumsinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Isu yang kemrin adalah isu belaka tanpa bukti valid .. :) karena sudah di telusuri ke intsnsi terkait tetapi tidak ada berita tersebut .. sumber yang menyebarkan juga berdiam diri tanpa klarifikasi kebenarannya ..

      bisa dicek klarifikasinya disini http://news.detik.com/berita/3137852/broadcast-semut-jepang-jadi-obat-diabetes-namun-membahayakan-usus

      Sampai skrg semut jepang belum ad hasil pnelitiannya .. alhamdulilah jk mmg bermanfaat dlm mngntrol gula darah bapak ... tpi dg adanya isu kmrin sbaiknya diambil hikmahnya dg mngknsumsinya lebih aman lagi yaitu dg dmatikan dseduh air panas .. :) terima kasih

      Hapus
  9. Yg buat isu ya pabrik obat

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk itu saya kurang tahu .. bisa jadi kompetitor :) tetapi alhamdulilah bnyk org yg prcya itu isu tdak bnar .. trima kasih sudah mampir ..

      Hapus
  10. Apakah semut jepang bisa hidup dialam bebas tanpa makanan ragi???

    BalasHapus